KAMIS , 30 Juli 14 : XUL10 / F : | OPEN : 1,299.10 | HIGH : 1,303.70 | LOW : 1,291.60 | CLOSE : 1,295.95 |

Sempat Melemah, Saham Asia Kembali Bangkit

Share this history on :

PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA

Rifan Financindo - Semarang, Bursa saham Tokyo menguat karena yen kembali turun terhadap dolar, didukung oleh rencana spekulasi presiden terpilih AS Donald Trump untuk belanja pemerintah yang lebih tinggi, yang akan menyebabkan Federal Reserve lebih cepat kenaikan suku bunga.
Indeks Topix acuan naik 0,9 persen pada pukul 09:07 pagi di Tokyo setelah minggu terbaiknya dalam hampir dua bulan terakhir. Mata uang Jepang turun 0,2 persen, memperpanjang penurunan sebesar 3,3 persen terhadap dolar pada pekan lalu. Pasar saham global gemeretak oleh berita kemenangan Trump, menarik banyak investor yang lengah. Tokyo ekuitas mendapatkan perubahan harga terbesar mereka sejak Brexit pada bulan Juni, dengan indeks saham acuan terjun 4,6 persen pada hari Rabu hanya untuk rebound 5,8 persen pada hari berikutnya.
Investor terus membuat wild guesses atas apa yang mungkin atau tidak mungkin terwujud dari pemerintahan AS yang baru berdasarkan laporan kampanye Trump dan berita yang mengalir keluar dari tim transisi. Spekulasi telah berputar-putar di sekitar potensial langkah-langkah stimulus, termasuk paket untuk membangun kembali infrastruktur negara sebesar $ 500 miliar, yang juga mendorong ekspektasi atas kenaikan suku bunga jangka pendek.
Sebagian besar saham Asia dibuka menguat, menyusul penurunan selama tiga minggu, karena saham-saham Tokyo naik di tengah pertumbuhan ekonomi yang lebih baik dari perkiraan sementara investor terus mengukur dampak dari kebijakan Donald Trump di pasar keuangan.
Indeks MSCI Asia Pacific diperdagangkan sedikit berubah di 135,33 pada pukul 09:21 pagi di Tokyo, dengan lebih dari dua saham naik untuk setiap saham yang mengalami penurunan. Indeks Topix naik 0,9 persen setelah data menunjukkan ekonomi Jepang berkembang lebih dari perkiraan dalam tiga bulan hingga September lalu. Indeks S&P/ASX 200 Australia turun 0,8 persen dan indeks Kospi Korea Selatan turun 0,1 persen.
Bursa saham di Asia gemeretak pasca kemenangan mengejutkan Trump pekan lalu. Setelah ekuitas regional awalnya jatuh terkait berita kemenangan Trump, namun secara singkat pulih dari tanda-tanda bahwa Trump akan meningkatkan belanja fiskal. penasihat ekonomi Trump, Anthony Scaramucci, mengulangi janji untuk menghabiskan $ 1 triliun terhadap infrastruktur dalam komentarnya di Financial Times.
Sedangkan nilai ekuitas di seluruh dunia membengkak lebih dari $ 1 triliun pekan lalu di tengah optimisme kepresidenan Trump akan meningkatkan pertumbuhan ekonomi AS, MSCI Emerging Markets Index mencatat kerugian mingguan terbesar sejak Mei karena kekhawatiran tumbuh bahwa kenaikan suku bunga AS dan inflasi lebih cepat mungkin getah nafsu makan untuk aset mengembangkan negara. Sekarang ada kesempatan 84 persen Federal Reserve akan menaikkan suku bulan depan, Fed Fund futures menunjukkan.
Ekonomi Jepang tumbuh pada kecepatan yang lebih cepat dari yang diharapkan pada kuartal ketiga untuk mengirim bentangan terpanjang pertumbuhan dalam tiga tahun karena peningkatan ekspor.
Produk domestik bruto diperluas tingkat tahunan sebesar 2,2% dalam tiga bulan hingga akhir September, menurut data pemerintah pada hari Senin. Angka tersebut lebih tinggi dari ekspansi 0,9% yang diperkirakan oleh ekonom yang disurvei oleh The Wall Street Journal. Hal ini juga menandai ekspansi kuartal ketiga berturut-turut setelah kinerja ekonomi merata dalam tiga tahun sejak musim panas 2013.
Angka tersebut kemungkinan akan menjadi kabar baik bagi Perdana Menteri Shinzo Abe, yang telah berusaha untuk reenergize perekonomian sejak mengambil kekuasaan pada akhir 2012 dengan melaksanakan stimulus moneter dan fiskal yang dia sebut abenomics.
Data menunjukkan PDB secara keseluruhan tumbuh karena ekspor menguat dari penurunan kuartal sebelumnya.
Sementara permintaan luar negeri membantu mengangkat PDB, permintaan domestik yang lemah.
Belanja rumah Tangga datar pada kuartal ketiga. Para ekonom mengatakan bahwa rumah tangga masih ragu-ragu untuk menghabiskan karena banyak pekerja belum melihat kenaikan gaji yang signifikan.
Perusahaan juga enggan untuk berinvestasi. belanja modal juga datar, setelah kontraksi dalam dua kuartal.
Banyak perusahaan Jepang telah mengeluh bahwa penguatan yen membuat item yang diproduksi di Jepang dan dijual di luar negeri kurang kompetitif, atau bahwa mata uang yang kuat menggerogoti keuntungan direpatriasi.
Permintaan luar negeri berkontribusi bersih 0,5 poin persentase pertumbuhan, sementara permintaan domestik hanya menyumbang 0,1 persen.
Namun, angka pertumbuhan keseluruhan lebih baik daripada perkiraan kebanyakan ekonom dari tingkat pertumbuhan potensial Jepang. Bank of Japan yang terakhir memperkirakan suku bunga di 0,24%, sedangkan Kantor Kabinet memperkirakan sebesar 0,3%.

0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Chart

DISCLAIMER
Semua dapat mengakses seluruh konten di Blog ini hanya untuk Edukasi dan Informasi semata. Jika anda merasa Blog ini bermanfaat, silahkan komentar. Semua Informasi yang terdapat dalam Blog kami ini, diusahakan menyajikan berita-berita terbaik dari berbagai sumber baik Nasional maupun Internasional, namun kami tidak menjamin keakuratannya. Kami tidak bertanggung jawab terhadap semua kerugian tidak langsung yang dialami pembaca akibat menggunakan informasi dari Blog ini. Kami berhak menyunting dan mengatur isi dari pembaca agar tidak merugikan orang lain karena Blog ini mengutamakan kedewasaan dalam beropini/berpendapat tanpa mewakili kelompok atau golongan apapun.
Copyright © 2013 PT. Rifan Financindo Berjangka Semarang.