KAMIS , 30 Juli 14 : XUL10 / F : | OPEN : 1,299.10 | HIGH : 1,303.70 | LOW : 1,291.60 | CLOSE : 1,295.95 |

Minyak Anjlok, Dibebani Laporan Baker Hughes

Share this history on :

PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA

PT Rifan Financindo - Semarang, Minyak turun untuk hari kedua di tengah meningkatnya spekulasi pada pengeboran AS yang akan meningkatkan output dan mengurangi efek dari pengurangan pasokan oleh OPEC dan produsen lainnya guna menyeimbangkan pasar.

Kontrak berjangka turun 0,4 persen di New York setelah merosot 1,1 persen pada hari Jumat. Rig menargetkan minyak mentah di AS naik pada pekan lalu sebesar 15 hingga 566, yang terbesar sejak November 2015, menurut laporan dari Baker Hughes Inc, Jumat. Produksi minyak mentah Amerika berada di level tertinggi sejak April, data pemerintah menunjukkan. Pasokan minyak dari OPEC yang menurun pada bulan ini, menurut tanker-tracker Petro-Logistics SA.
Harga minyak telah diadakan di atas $ 50 per barel karena Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan negara-negara termasuk Rusia sepakat untuk memangkas pasokannya untuk mengurangi persediaan global yang berlebihan. Badan Energi Internasional mengatakan kenaikan harga akan memacu output AS dan pengebor menambahkan jumlah rig.
Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Maret turun 22 sen ke level $ 52,95 per barel di New York Mercantile Exchange pada pukul 10:49 pagi waktu Sydney. Total volume perdagangan sekitar 34 persen di bawah 100-hari rata-rata.
Brent untuk pengiriman Maret merosot 26 sen atau 0,5 persen, ke level $ 55,26 per barel di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London. Tolok ukur global diperdagangkan pada $ 2,31 premium untuk bulan Maret dibandingkan minyak WTI. 
Harga minyak mentah dibuka melemah di sesi Asia pada hari Senin karena investor mencatat reaksi tajam pergerakan Presiden Donald Trump dalam pelarangan wisatawan dari tujuh negara mayoritas Muslim untuk memasuki AS serta pasar China, Korea Selatan, Hong Kong dan Singapura ditutup Tahun Baru Imlek.
Tujuh negara tersebut dikutip dalam perintah eksekutifnya -Irak, Iran, Libya, Somalia, Sudan, Suriah dan Yaman- sebagai bagian dari sebuah kebijakan rezim perjalanan ketat yang sudah berjalan di bawah mantan Presiden Barack Obama. Tapi perintah Trump memicu protes di bandara-bandara karena hal itu dilihat sebagai penargetan agama tertentu dan oleh para pemimpin perusahaan, termasuk pernyataan yang kuat dari perusahaan Silicon Valley yang telah menjanjikan dukungan bagi American Civil Liberties Union, telah mengajukan usaha gugatan untuk menghentikan perintah tersebut, dengan beberapa eksekutif bergabung pengunjuk rasa di bandara di San Francisco dan New York.
Di Bursa Perdagangan New York, minyak mentah untuk pengiriman Maret berkurang 0,49% ke $52,94 per barel. Di Bursa Berjangka ICE London, minyak Brent untuk pengiriman Maret dikutip turun 0,22% menjadi $55,41 per barel.
Dalam seminggu ke depan, pelaku pasar akan mengamati informasi mingguan baru stok minyak AS produk murni dan turunan pada hari Selasa dan Rabu untuk mengukur kekuatan permintaan konsumen minyak terbesar di dunia itu. Pedagang juga akan terus memperhatikan komentar dari produsen minyak global tentang bukti lebih lanjut bahwa mereka menjalankan kesepakatan pengurangan produksi tahun ini.
Pekan lalu, minyak ditutup lebih rendah pada Jumat pekan lalu, catatkan kerugian mingguan moderat, karena investor mengalihkan perhatiannya kepada kenaikan produksi AS dan menjauh dari OPEC sementara produsen lain berkomitmen untuk membatasi kelebihan pasokan global.
Harga turun ke tingkat terendah sesi setelah penyedia jasa ladang minyak Baker Hughes mengatakan Jumat malam bahwa jumlah rig pengeboran minyak di AS meningkat sebanyak 15 pekan lalu, kenaikan 12 kalinya dalam 13 minggu.
Hal itu menjadikan jumlah totalnya 566, terbesar sejak November 2015.
Data tersebut mengangkat kekhawatiran bahwa rebound produksi shale AS yang sedang berlangsung dapat menggagalkan upaya produsen utama lainnya untuk menyeimbangkan permintaan dan penawaran minyak global.
Minyak berjangka telah diperdagangkan dalam kisaran sempit sekitar level terendah hingga menengah di $50 selama bulan lalu karena sentimen pasar minyak telah terbelah antara ekspektasi rebound produksi shale AS dan harapan kelebihan pasokan dapat diatasi oleh penurunan produksi yang diumumkan oleh produsen global utama.
Negara-negara OPEC dan non-OPEC telah membuat awal yang kuat untuk menurunkan produksi minyak mereka di bawah pakta pertama selama lebih dari satu dekade dengan produsen global terlihat mulai mengurangi kelebihan pasokan dan mendukung harga.
1 Januari menandai awal resmi perjanjian yang disepakati oleh negara-negara anggota OPEC dan non-OPEC seperti Rusia pada bulan November tahun lalu untuk mengurangi produksi hampir sebanyak 1,8 juta barel per hari menjadi 32,5 juta hingga enam bulan ke depan.
Kesepakatan itu, jika dilakukan seperti yang direncanakan, seharusnya mengurangi pasokan global sekitar 2%.
Harga minyak masih dalam tekanan turun di awal perdagangan Asia hari Senin untuk menyentuh level terendah di $52.90, didorong oleh sinyal meningkatnya pertumbuhan output di AS yang akan mengimbangi sebagian besar pengurangan output oleh OPEC dan produsen lainnya. 
Laporan Baker Hughes pada akhir pekan lalu menunjukkan para pengebor di AS menambah 15 rig minyak dalam sepekan, itu adalah kenaikan ke 12 dari 13 pekan. Kenaikan produksi pada pekan lalu membuat totalnya menjadi 566, tertinggi sejak November 2015.
Negara-negara anggota OPEC dan produsen lain yang termasuk Rusia telah sepakat untuk mengurangi pasokan hampir 1.8 juta barel per hari di semester pertama 2017 untuk mengurangi beban kelebihan suplai yang sudah berlangsung selama dua tahun. 
Namun produksi AS telah meningkat, dengan International Energy Agency memperkirakan total pertumbuhan output AS sebesar 320.000 barel per hari di tahun 2017 untuk rata-rata 12.8 juta barel per hari. 
Analis dari bank ANZ mengatakan bahwa kenaikan output AS tidak diduga oleh pasar.  Namun kami perkirakan pengurangan output oleh OPEC akan jauh melampaui setiap kenaikan di AS dan akan lebih cepat mengurangi persediaan global yang telah meningkat selama dua tahun terakhir. 

0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Chart

DISCLAIMER
Semua dapat mengakses seluruh konten di Blog ini hanya untuk Edukasi dan Informasi semata. Jika anda merasa Blog ini bermanfaat, silahkan komentar. Semua Informasi yang terdapat dalam Blog kami ini, diusahakan menyajikan berita-berita terbaik dari berbagai sumber baik Nasional maupun Internasional, namun kami tidak menjamin keakuratannya. Kami tidak bertanggung jawab terhadap semua kerugian tidak langsung yang dialami pembaca akibat menggunakan informasi dari Blog ini. Kami berhak menyunting dan mengatur isi dari pembaca agar tidak merugikan orang lain karena Blog ini mengutamakan kedewasaan dalam beropini/berpendapat tanpa mewakili kelompok atau golongan apapun.
Copyright © 2013 PT. Rifan Financindo Berjangka Semarang.