KAMIS , 30 Juli 14 : XUL10 / F : | OPEN : 1,299.10 | HIGH : 1,303.70 | LOW : 1,291.60 | CLOSE : 1,295.95 |

Prediksi Pergerakan Minyak Berjangka Pada Minggu Ini

Share this history on :

PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA

Rifan Financindo - Semarang, Minyak memperpanjang kenaikan beruntun terpanjang dalam lebih dari empat bulan terakhir sebelum OPEC dan negara-negara produsen lainnya mulai mengurangi produksinya guna menstabilkan harga pasar.

Kontrak naik sebanyak 0,6 persen di New York, naik untuk sesi ketujuh. Harga minyak yang dipatok untuk pulih pada tahun depan karena pengurangan pasokan dapat membantu untuk menyeimbangkan kelebihan pasokan pasar, kata Menteri Energi Arab Saudi Khalid Al-Falih pada pekan lalu. OPEC dan 11 negara dari luar kelompok tersebut termasuk Rusia telah sepakat untuk memangkas sekitar 1,8 juta barel per hari mulai dari Januari.
Minyak telah diperdagangkan mendekati US $ 50 per barel seiring Organisasi Negara Pengekspor Minyak pada bulan lalu menyetujui untuk menekan produksi untuk pertama kalinya dalam delapan tahun terakhir. Irak berkomitmen penuh untuk kesepakatan OPEC, kata Menteri Perminyakan Jabbar Al-Luaibi hari Kamis di Kairo pada pertemuan Organisasi Negara Pengekspor Minyak Arab.
Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Februari naik sebanyak 32 sen ke level $ 53,34 per barel dari penutupan hari Jumat di New York Mercantile Exchange dan diperdagangkan di level $ 53,21 pada pukul 07:56 pagi waktu Hong Kong. Tidak ada penetapan harga pada hari Senin karena liburan Natal, sehingga semua transaksi dipesan hari Selasa. Total volume perdagangan sekitar 85 persen di bawah 100-hari rata-rata. Harga minyak menguat 44 persen selama tahun ini.
Brent untuk pengiriman Februari naik 11 sen atau 0,2 persen, ke level $ 55,16 per barel di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London, Jumat. Minyak mentah acuan global mengakhiri sesi dengan premi sebesar $ 2,14 untuk minyak mentah WTI. 
Harga minyak berakhir sedikit lebih tinggi di sesi pendek pada hari Jumat pekan lalu, tetap berada dekat puncak 1,5 tahun karena pelaku pasar menunggu kepastian lebih lanjut mengenai apakah produsen minyak mentah utama akan memegang janji mereka dalam mengurangi produksi di tahun baru.
Di Bursa Berjangka ICE London, minyak Brent untuk pengiriman Februari menandai naik 11 sen, atau 0,2%, untuk menetap di $55,16 per barel pada penutupan perdagangan Jumat, tidak jauh dari level tertinggi 17 bulan $57,89 disentuh pada 12 Desember.
Brent berjangka London diperdagangkan catat kehilangan 5 sen, atau 0,1%, pada minggu lalu, di perdagangan yang tipis menjelang masa libur akhir tahun.
Di tempat lain, di Bursa Perdagangan New York, minyak mentah untuk pengiriman Februari menguat 7 sen, atau 0,13%, untuk mengakhiri minggu di $53,02 per barel, dekat puncak 1,5 tahun di $54,51 disentuh pada 12 Desember lalu.
Untuk minggu lalu, minyak berjangka New York diperdagangkan bertambah 7 sen, atau sekitar 0,1%.
Pedagang minyak ragu-ragu untuk membuat langkah signifikan menjelang akhir tahun karena mereka menunggu untuk melihat bagaimana OPEC akan mengelola penurunan produksi yang direncanakan.
Anggota OPEC sepakat memproduksi gabungan minyak lebih rendah sebanyak 1,2 juta barel per hari mulai dari tanggal 1 Januari, sejak kesepakatan pertama mereka tahun 2008.
Pakta ini diikuti kesepakatan oleh 11 produsen non-OPEC, yang dipimpin oleh Rusia, untuk mengurangi persediaan mereka sebesar 558.000 barel per hari.
Namun, beberapa pedagang tetap skeptis bahwa rencana pemotongan itu akan penting sama seperti ekspektasi pasar saat ini.
Ada juga beberapa kekhawatiran di pasar tentang kenaikan produksi di AS dan Libya.
Penyedia jasa ladang minyak Baker Hughes mengatakan Jumat malam bahwa jumlah pengeboran minyak di AS pekan lalu meningkat 13 ke 523, kenaikan mingguan kedelapan beruntun dan level yang tidak terlihat dalam hampir satu tahun.
Beberapa analis telah memperingatkan bahwa reli terbaru harga minyak dapat merugikan diri sendiri, karena mendorong produsen shale AS untuk mengebor lebih banyak, menambah kekhawatiran atas melimpahnya pasokan global.
Sementara itu, Libya, memungkinkan untuk meningkatkan produksi sebagai bagian dari kesepakatan OPEC, mengumumkan pembukaan kembali jaringan pipa terkemuka dari dua lahan utamanya. Para pejabat Libya mengatakan aktifkan lagi ladang minyak dan pipa yang terhubung itu bisa membawa kembali sekitar 270.000 barel per hari selama tiga bulan ke depan.
Di tempat lain di Nymex, bensin berjangka bulan Januari naik 2,2 sen, atau 1,4% menjadi $1,626 per galon, menempatkan kenaikan mingguan sebesar 4,4%, sementara itu minyak bakar bulan Januari naik 0,2 persen, atau 0,1%, berakhir pada $1,662 per galon, menandai penurunan mingguan sebesar 0,6%.
Gas alam berjangka untuk pengiriman Januari meraih 12,4 sen, atau 3,5%, lebih tinggi pada $3,662 per juta British thermal unit, dan mencatat kenaikan mingguan 7,2%, akibat musim dingin di AS yang mendorong permintaan.
Dalam seminggu ke depan, volume perdagangan diperkirakan akan tetap tipis karena liburan Natal dan banyak pedagang sudah tutup buku sebelum akhir tahun, mengurangi likuiditas di pasar dan meningkatkan volatilitas.
Sementara itu, pelaku pasar akan mengamati informasi mingguan baru stok minyak AS produk utama dan turunan pada hari Rabu dan Kamis untuk mengukur kekuatan permintaan konsumen minyak terbesar di dunia itu. Laporan mingguan ini keluar satu hari kemudian daripada biasanya.
Pedagang minyak juga akan terus memperhatikan komentar dari produsen minyak global tentang bukti lebih lanjut bahwa produsen tersebut akan menepati persetujuan mereka untuk memangkas produksi di tahun depan.
Menjelang minggu ini dimulai, Investing.com telah menyusun daftar ini dan peristiwa signifikan lainnya yang cenderung mempengaruhi pasar.
Senin, 26 Desember
Pasar minyak akan tetap ditutup untuk libur Natal.
Rabu, 28 Desember
Sebuah kelompok industri American Petroleum Institute akan mempublikasikan laporan mingguan persediaan minyak AS.
Kamis, 29 Desember
Badan Administrasi Informasi Energi AS akan merilis data mingguan stok minyak dan bensin.
Jumat, 30 Desember
Baker Hughes akan merilis data mingguan jumlah pengeboran minyak AS.

0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Chart

DISCLAIMER
Semua dapat mengakses seluruh konten di Blog ini hanya untuk Edukasi dan Informasi semata. Jika anda merasa Blog ini bermanfaat, silahkan komentar. Semua Informasi yang terdapat dalam Blog kami ini, diusahakan menyajikan berita-berita terbaik dari berbagai sumber baik Nasional maupun Internasional, namun kami tidak menjamin keakuratannya. Kami tidak bertanggung jawab terhadap semua kerugian tidak langsung yang dialami pembaca akibat menggunakan informasi dari Blog ini. Kami berhak menyunting dan mengatur isi dari pembaca agar tidak merugikan orang lain karena Blog ini mengutamakan kedewasaan dalam beropini/berpendapat tanpa mewakili kelompok atau golongan apapun.
Copyright © 2013 PT. Rifan Financindo Berjangka Semarang.