KAMIS , 30 Juli 14 : XUL10 / F : | OPEN : 1,299.10 | HIGH : 1,303.70 | LOW : 1,291.60 | CLOSE : 1,295.95 |

Minyak Sempat Tersungkur, Kini Beranjak Bangkit | PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA

Share this history on :

PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA

Rifan Financindo - Semarang, Minyak ditutup pada level terendahnya delapan minggu di New York terkait naiknya produksi Iran dan dolar yang menguat ke level tertingginya sejak Februari.
Penurunan berkurang pada akhir perdagangan karena minyak berjangka AS tidak dapat menahan penurunan di bawah level terendahnya di September. Iran meningkatkan produksi di tiga bidang yang lebih cepat dari yang diharapkan, sementara Arab Saudi mengatakan Organisasi Negara Pengekspor Minyak harus setuju untuk memangkas produksi demi menstabilkan pasar. Harga juga turun karena dolar naik ke level tertingginya dalam lebih dari sembilan bulan terhadap rekan-rekan mata uang utama lainnya, membuat komoditi yang berdenominasi dolar kurang menarik bagi investor.
Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman Desember turun 9 sen dan berakhir di $ 43,32 per barel di New York Mercantile Exchange. Ini merupakan penutupan terendah sejak 19 September. Total volume perdagangan adalah 42 persen di atas rata-rata 100-harinya.
Brent untuk pengiriman Januari turun 32 sen, atau 0,7 persen, ke $ 44,43 per barel di London-based ICE Futures Europe exchange. Ini adalah penutupan terendah sejak 10 Agustus Minyak acuan global diperdagangkan pada premi sebesar 49 sen untuk WTI pengiriman Januari.
Minyak rebound dari level terendah delapan minggu karena anggota OPEC mengatakan bahwa mereka berusaha untuk menjembatani kesenjangan antara produsen untuk mengamankan kesepakatan dalam memangkas produksi minyak.
Minyak berjangka naik sebanyak 1 persen di New York setelah pada tiga sesi sebelumnya jatuh 4,3 persen. Qatar, Aljazair dan Venezuela memimpin desakan untuk mengatasi kesenjangan antara Organisasi Produsen Negara Pengekspor Minyak terbesar, menurut sebuah delegasi. Persediaan minyak mentah AS naik 1 juta barel pada pekan lalu, menurut survei Bloomberg sebelum laporan dari pemerintah pada hari Rabu.
Minyak telah melemah selama hampir empat minggu di tengah skeptisisme tentang kemampuan OPEC untuk melaksanakan kesepakatan pada pertemuan 30 November di Wina. Kelompok ini perlu mengalokasikan pengurangan produksi untuk mencapai plafon dari 32.5 juta hingga 33 juta barel per hari. Kegagalan dapat menyebabkan harga tergelincir lebih jauh di tengah "pertumbuhan pasokan global yang tanpa henti," kata International Energy Agency pada 10 November lalu.
Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman Desember naik sebanyak 45 sen menjadi $ 43,77 per barel di New York Mercantile Exchange dan berada di $ 43,68 pada pukul 11:04 siang di Sydney. Minyak acuan AS turun 0,2 persen pada hari Senin untuk ditutup di level $ 43,32, terendah sejak 19 September. Total volume perdagangan adalah 69 persen di bawah rata-rata 100-hari.
Minyak Brent untuk pengiriman Januari turun 32 sen, atau 0,7 persen, ke $ 44,43 per barel di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London, pada hari Senin. Ini adalah penutupan terendah sejak 10 Agustus. Minyak patokan global untuk pengiriman bulan Januari mengakhiri sesi dengan 49 sen lebih besar dari WTI.

0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Chart

DISCLAIMER
Semua dapat mengakses seluruh konten di Blog ini hanya untuk Edukasi dan Informasi semata. Jika anda merasa Blog ini bermanfaat, silahkan komentar. Semua Informasi yang terdapat dalam Blog kami ini, diusahakan menyajikan berita-berita terbaik dari berbagai sumber baik Nasional maupun Internasional, namun kami tidak menjamin keakuratannya. Kami tidak bertanggung jawab terhadap semua kerugian tidak langsung yang dialami pembaca akibat menggunakan informasi dari Blog ini. Kami berhak menyunting dan mengatur isi dari pembaca agar tidak merugikan orang lain karena Blog ini mengutamakan kedewasaan dalam beropini/berpendapat tanpa mewakili kelompok atau golongan apapun.
Copyright © 2013 PT. Rifan Financindo Berjangka Semarang.