KAMIS , 30 Juli 14 : XUL10 / F : | OPEN : 1,299.10 | HIGH : 1,303.70 | LOW : 1,291.60 | CLOSE : 1,295.95 |

Minyak Berjuang Naik | PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA

Share this history on :

PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA

Rifan Financindo - Semarang, Minyak berjangka menetap dengan mengalami kerugian pada hari Selasa, dengan produsen minyak tidak diharapkan mencapai kesepakatan resmi terkait output dalam pertemuan di Aljazair.
Arab Saudi dan Iran mengatakan bahwa pertemuan Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen minyak besar lainnya pada hari Rabu hanya akan "konsultatif."
Minyak mentah West Texas Intermediate untuk
pengiriman November kehilangan $ 1,26, atau 2,7%, untuk menetap di $ 44,67 per barel di New York Mercantile Exchange. WTI sempat naik 3,3% pada hari Senin.
Harga minyak mentah rebound sedikit di awal sesi Asia pada Rabu (28/9), setelah data industri menunjukkan tren turun permintaan lanjutan dalam stok minyak mentah dan produk olahan.
Minyak mentah untuk pengiriman November di Bursa Perdagangan New York terakhir dikutip pada $44,94 per barel, naik 0,02%.
American Petroleum Institute mengatakan perkiraan persediaan minyak mentah menunjukkan penurunan sebesar 750.000 barel pekan lalu, datang dengan substansial 7,5 juta barel penurunan sebelumnya. Stok bensin turun 3,7 juta barel, penurunan minggu keempat berturut-turut di atas 2,0 juta, sedangkan sulingan turun 300.000 barel. Persediaan di Cushing berkurang sebesar 800.000 barel.
Angka tersebut datang menjelang data lebih dipantau cermat dari Departemen Energi ASpada Rabu ini.
Semalam, harga minyak anjlok hampir 3% selama perdagangan Amerika, memperpanjang kerugian semalam, setelah Arab Saudi dan Iran kedua mengecilkan harapan kesepakatan pembekuan atau pemotongan produksi minyak pada pertemuan informal OPEC yang diawasi ketat pada hari Rabu.
Menteri perminyakan dari kedua negara mengatakan pada hari Selasa bahwa pembicaraan antara OPEC dan produsen minyak non-OPEC di Aljazair bersifat "konsultatif," memunculkan keraguan tentang kemungkinan keputusan kebijakan selama pertemuan itu.
Di Bursa Berjangka ICE London, minyak Brent untuk pengiriman Desember berakhir pada $46,76 per barel.
Pada hari Senin, Brent berjangka London diperdagangkan melonjak $1,45, atau 3,12%, di tengah harapan produsen minyak global akan membuat kemajuan dalam kesepakatan untuk membatasi produksi pada pertemuan informal yang dijadwalkan Rabu dini hari nanti.
Anggota OPEC, yang dipimpin oleh Arab Saudi dan eksportir besar minyak mentah lainnya di Timur Tengah, seperti Iran dan Irak, akan bertemu produsen non-OPEC Rusia di Forum Energi Internasional di Aljazair.
Menurut para ahli pasar, kemungkinan bahwa pertemuan itu akan menghasilkan tindakan apapun untuk mengurangi banjir global hanya akan minimal. Sebaliknya, kebanyakan percaya bahwa produsen minyak akan terus memantau pasar dan mungkin menunda pembicaraan pembekuan dalam pertemuan resmi OPEC di Wina pada 30 November.
Sebuah usaha bersama-sama mempertahankan tingkat produksi di awal tahun ini telah gagal setelah Arab Saudi mundur atas penolakan Iran untuk mengambil bagian dari inisiatif, menggarisbawahi kesulitan dalam persaingan politik untuk menggabungkan konsensus antar kedua negara

0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Chart

DISCLAIMER
Semua dapat mengakses seluruh konten di Blog ini hanya untuk Edukasi dan Informasi semata. Jika anda merasa Blog ini bermanfaat, silahkan komentar. Semua Informasi yang terdapat dalam Blog kami ini, diusahakan menyajikan berita-berita terbaik dari berbagai sumber baik Nasional maupun Internasional, namun kami tidak menjamin keakuratannya. Kami tidak bertanggung jawab terhadap semua kerugian tidak langsung yang dialami pembaca akibat menggunakan informasi dari Blog ini. Kami berhak menyunting dan mengatur isi dari pembaca agar tidak merugikan orang lain karena Blog ini mengutamakan kedewasaan dalam beropini/berpendapat tanpa mewakili kelompok atau golongan apapun.
Copyright © 2013 PT. Rifan Financindo Berjangka Semarang.