KAMIS , 30 Juli 14 : XUL10 / F : | OPEN : 1,299.10 | HIGH : 1,303.70 | LOW : 1,291.60 | CLOSE : 1,295.95 |

Aplikasi Mobile Ini Bisa Jadi Solusi Restoran Kurangi Limbah Makanan

Share this history on :


Rifan Financindo Berjangka Semarang - Restoran menjadi salah satu yang menyumbang limbah makanan terbesar. Dengan aplikasi ini, restoran Fearnley Whittingstall dapat mengurangi limbahnya.

Hampir sepertiga dari semua makanan yang diproduksi untuk dikonsumsi manusia tidak dimakan. Sektor perhotelan menjadi kontributor yang besar dalam menyumbang limbah makanan.

The Winnow System "smart meter" bertujuan untuk mengatasi masalah dengan membantu chef mengukur dan menganalisis makanan yang mereka buang ke tempat sampah.

Mereka dapat menggunakan aplikasi komputer tablet untuk mengidentifikasi jenis makanan yang mereka buang dan dikombinasikan dengan data yang dikumpulkan dari skala elektronik, smart meter dapat memberitahu mereka nilai apa yang ada dalam sampah tersebut.

Dengan cara ini, diharapkan adanya wawasan yang akurat dan mengetahui jumlah sampah yang terbuat dapat meminta chef untuk meningkatkan proses produksi.

Winnow mengatakan dalam The Guardian (27/05), rata-rata 200 dapur telah mengurangi limbah makanan mereka sebanyak setengahnya dengan menggunakan smart meter. Selain itu, salah satu restoran di London, Sam Brasserie & Bar juga menghemat £ 5.000 atau sekitar 99 juta untuk biaya makanan dalam empat minggu.

Data dari Waste and Resources Action Programme (wrap) memperkirakan bahwa di dapur komersial, 21 persen dari limbah makanan muncul akibat pembusukan, 45 persen terjadi selama persiapan makanan dan 34 persen berasal dari piring pelanggan.

Aplikasi yang ada pada komputer tablet dapat disesuaikan dengan mencerminkan menu restoran sehingga chef dapat dengan cepat memilih sumber dan jenis makanan yang berakhir di tempat sampah.

Salah satu tantangan terbesar untuk Winnow adalah mengatasi gagasan bahwa suatu restoran tidak dapat mencegah adanya limbah makanan. Buktinya chef dan aktivis Hugh Fearnley Whittingstall dan timnya di River Cottage Canteen di Winchester mampu mengurangi sampah sekitar dua bulan dengan menggunakan meteran.

Didirikan pada tahun 2013, perusahaan yang berbasis di London ini cepat berkembang dari program percontohan untuk bekerja dengan brand global sepetri Compass Group dan Accord Hotel. Di picu oleh adanya peluang untuk mengatasi limbah makanan, kini Winnow memperluas operasionalnya di Inggris, Irlandia, Norwegia, China, Singapura dan Thailand.

0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Chart

DISCLAIMER
Semua dapat mengakses seluruh konten di Blog ini hanya untuk Edukasi dan Informasi semata. Jika anda merasa Blog ini bermanfaat, silahkan komentar. Semua Informasi yang terdapat dalam Blog kami ini, diusahakan menyajikan berita-berita terbaik dari berbagai sumber baik Nasional maupun Internasional, namun kami tidak menjamin keakuratannya. Kami tidak bertanggung jawab terhadap semua kerugian tidak langsung yang dialami pembaca akibat menggunakan informasi dari Blog ini. Kami berhak menyunting dan mengatur isi dari pembaca agar tidak merugikan orang lain karena Blog ini mengutamakan kedewasaan dalam beropini/berpendapat tanpa mewakili kelompok atau golongan apapun.
Copyright © 2013 PT. Rifan Financindo Berjangka Semarang.