KAMIS , 30 Juli 14 : XUL10 / F : | OPEN : 1,299.10 | HIGH : 1,303.70 | LOW : 1,291.60 | CLOSE : 1,295.95 |

Minyak Masih Tertekan Dan Memperpanjang Penurunan | PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA

Share this history on :

PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA

Rifan Financindo - Semarang, Minyak diperdagangkan di bawah level $ 46 per barel karena meningkatnya stok minyak mentah AS menyentuh rekornya sehingga tekanan persediaan di OPEC untuk mengurangi produksi.
Kontrak naik sebanyak 0,6 % di New York setelah jatuh 2,9 % pada hari Rabu. Persediaan minyak mentah meningkat 14,4 juta barel pada pekan lalu, kenaikan terbesar dalam data akan kembali ke tahun 1982, menurut laporan dari Administrasi Informasi Energi. Kenaikan 2 juta barel sebelumnya diperkirakan oleh analis yang disurvei oleh Bloomberg. Impor melonjak 28 % ke level tertinggi dalam empat tahun. Harga minyak turun sebelum rilis laporan pada catatan produksi OPEC bulan lalu, mempersulit upaya kelompok tersebut untuk menstabilkan harga.
Harga minyak terus menurun dipicu oleh kegagalan pada minggu terakhir pertemuan Organisasi Negara Pengekspor Minyak untuk menyepakati kuota anggotanya yang diperlukan untuk menerapkan output kesepakatan yang tercapai di Algiers pada bulan September. Sementara Goldman Sachs Group Inc melihat sedikit peluang untuk kesepakatan pada pertemuan resmi kelompok pada 30 November mendatang, Bank of America Merrill Lynch dan ketua OPEC tetap yakin kesepakatan akan tercapai.
West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Desember naik 25 sen ke level $ 45,59 per barel di New York Mercantile Exchange pada pukul 09:25 pagi waktu Sydney. Total volume perdagangan sekitar 68 % di bawah 100-hari rata-rata.
Brent untuk pengiriman Januari turun US $ 1,28 atau 2,7 %, ke level $ 46,86 per barel di London berbasis ICE Futures Europe exchange, Rabu. Ini adalah penutupan terendah sejak 27 September. Minyak mentah acuan global mengakhiri sesi dengan premi 93 % untuk WTI  di bulan Januari. 
Minyak berjangka turun pada hari Rabu untuk menetap di level terendah dalam lima minggu setelah data pemerintah AS menunjukkan kenaikan mingguan terbesar dalam sejarah untuk stok minyak mentah dalam negeri.
Minyak mentah WTI Desember jatuh $ 1,33, atau 2,9%, untuk menetap di level $ 45,34 per barel di New York Mercantile Exchange. Itu tercatat sebagai penutupan terendah sejak 27 September, menurut data FactSet.
Administrasi Informasi Energi AS melaporkan Rabu pagi bahwa pasokan minyak mentah domestik naik sebesar 14,4 juta barel dalam pekan yang berakhir 28 Oktober.
Analis yang disurvei oleh S & P global Platts mengharapkan kenaikan 1,9 juta barel, sedangkan American Petroleum Institute Selasa malam melaporkan kenaikan 9,3 juta barel, menurut sumber-sumber yang ada.
Laporan EIA juga menunjukkan bahwa total produksi minyak mentah domestik naik sebesar 18.000 barel per hari menjadi 8.522.000 barel per hari.

0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Chart

DISCLAIMER
Semua dapat mengakses seluruh konten di Blog ini hanya untuk Edukasi dan Informasi semata. Jika anda merasa Blog ini bermanfaat, silahkan komentar. Semua Informasi yang terdapat dalam Blog kami ini, diusahakan menyajikan berita-berita terbaik dari berbagai sumber baik Nasional maupun Internasional, namun kami tidak menjamin keakuratannya. Kami tidak bertanggung jawab terhadap semua kerugian tidak langsung yang dialami pembaca akibat menggunakan informasi dari Blog ini. Kami berhak menyunting dan mengatur isi dari pembaca agar tidak merugikan orang lain karena Blog ini mengutamakan kedewasaan dalam beropini/berpendapat tanpa mewakili kelompok atau golongan apapun.
Copyright © 2013 PT. Rifan Financindo Berjangka Semarang.