KAMIS , 30 Juli 14 : XUL10 / F : | OPEN : 1,299.10 | HIGH : 1,303.70 | LOW : 1,291.60 | CLOSE : 1,295.95 |

Saham Asia Jatuh Pagi Ini | PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA

Share this history on :

PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA

Rifan Financindo  - Semarang, Sebagian besar saham Asia jatuh menjelang laporan payrolls AS yang dicermati investor seiring data ekonomi yang kuat meningkatkan taruhan Federal Reserve akan menaikkan suku bunga tahun ini.
MSCI Asia Pacific Index melemah kurang dari 0,1 persen ke level 140,57 pada pukul 09:20 pagi waktu Tokyo, dengan sekitar tiga saham turun untuk setiap dua yang naik. Klaim pengangguran AS turun ke level terendah kedua sejak 1973 sehingga memperkuat kasus Fed untuk menaikkan suku bunga. Kemungkinan bahwa FEd akan melakukannya pada bulan Desember naik menjadi 64 persen dari 53 persen minggu lalu, menjelang laporan tenaga kerja resmi Jumat. Saham Jepang turun bahkan meskipun yen menghentikan penurunan beruntun terpanjangnya terhadap greenback sejak Juli 2014, sementara minyak berada di atas level $ 50 per barel sehingga mengirim saham energi yang lebih tinggi.
Indeks Kospi Korea Selatan turun 0,1 persen, dan S & P / ASX 200 Index Australia kehilangan 0,4 persen. S & P / NZX 50 Index Selandia Baru jatuh 0,8 persen. Pasar China ditutup untuk sisa minggu ini, sedangkan di Hong Kong belum memulai perdagangan saat berita ini dirilis.
Saham Jepang berfluktuasi, dengan indeks acuan bersiap untuk kenaikan mingguan, seiring para investor menimbang kemungkinan kenaikan suku bunga AS menjelang data payrolls AS.
Indeks Topix turun 0,1 persen ke level 1,352.35 pada pukul 09:06 pagi waktu Tokyo, setelah naik kurang dari 0,1 persen sebelumnya sementara Nikkei 225 berada di level 16,872.07. Topix berada di jalur untuk kenaikan mingguan sebesar 2,4 persen. Yen naik setelah penurunan beruntun terpanjang terhadap dolar sejak Juli 2014. Serangkaian data ekonomi yang solid ditambah dengan komentar hawkish dari pejabat Federal Reserve meningkatkan harapan untuk kenaikan suku AS tahun ini sehingga melemahkan yen.
Klaim pengangguran AS turun 5.000 menjadi 249.000 dalam pekan yang berakhir 1 Oktober, menurut laporan Departemen Tenaga Kerja, mengalahkan perkiraan median dalam survei Bloomberg yang menyerukan angka 256.000. Momentum di pasar tenaga kerja AS akan membuat atau menghancurkan rencana The Fed untuk menaikkan suku bunga sebelum akhir tahun, ekonom Bloomberg Intelligence menulis. Pedagang memperkirakan kemungkinan kenaikan suku bunga Desember di 64 persen dan untuk 24 persen November di, naik dari 50 persen dan 15 persen, masing-masing, pada 27 September lalu.
Saham Jepang berfluktuasi, dengan indeks acuan bersiap untuk kenaikan mingguan, seiring para investor menimbang kemungkinan kenaikan suku bunga AS menjelang data payrolls AS.
Indeks Topix turun 0,1 persen ke level 1,352.35 pada pukul 09:06 pagi waktu Tokyo, setelah naik kurang dari 0,1 persen sebelumnya sementara Nikkei 225 berada di level 16,872.07. Topix berada di jalur untuk kenaikan mingguan sebesar 2,4 persen. Yen naik setelah penurunan beruntun terpanjang terhadap dolar sejak Juli 2014. Serangkaian data ekonomi yang solid ditambah dengan komentar hawkish dari pejabat Federal Reserve meningkatkan harapan untuk kenaikan suku AS tahun ini sehingga melemahkan yen.

0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Chart

DISCLAIMER
Semua dapat mengakses seluruh konten di Blog ini hanya untuk Edukasi dan Informasi semata. Jika anda merasa Blog ini bermanfaat, silahkan komentar. Semua Informasi yang terdapat dalam Blog kami ini, diusahakan menyajikan berita-berita terbaik dari berbagai sumber baik Nasional maupun Internasional, namun kami tidak menjamin keakuratannya. Kami tidak bertanggung jawab terhadap semua kerugian tidak langsung yang dialami pembaca akibat menggunakan informasi dari Blog ini. Kami berhak menyunting dan mengatur isi dari pembaca agar tidak merugikan orang lain karena Blog ini mengutamakan kedewasaan dalam beropini/berpendapat tanpa mewakili kelompok atau golongan apapun.
Copyright © 2013 PT. Rifan Financindo Berjangka Semarang.