KAMIS , 30 Juli 14 : XUL10 / F : | OPEN : 1,299.10 | HIGH : 1,303.70 | LOW : 1,291.60 | CLOSE : 1,295.95 |

Komentar Yellen Turunkan Harga Emas

Share this history on :
Ilustrasi Emas (Liputan6.com/Johan Fatzry)
Rifan Financindo Berjangka - Harga emas jatuh ke posisi terendah dalam hampir enam tahun, usai Gubernur Federal Reserve (the Fed) Janet Yellen, mengatakan harapannya tentang kenaikan suku bunga yang akan menandai pemulihan ekonomi Amerika Serikat (AS).

Melansir laman Reuters, Kamis (3/12/2015), harga emas di pasar Spot turun 1,4 persen menjadi US$ 1.053,70 per ounce setelah jatuh ke level terendah sejak Februari 2010 di US$ 1.050,25 per ounce.
Emas berjangka AS untuk pengiriman Februari turun 0,9 persen menetap di US$ 1.053,80 per ounce setelah jatuh ke level terendah sejak Oktober 2009 di posisi US$ 1.049,40.

Dalam sambutannya saat acara Economic Club of Washington, Yellen mengaku berharap untuk segera menaikkan suku bunga yang akan menjadi bukti  pulihnya ekonomi AS dari resesi.

Namun dia tidak menunjukkan jika kenaikan suku bunga ini akan dibeberkan pada pertemuan the Fed yang berlangsung pada 15-16 Desember. Bahkan komentarnya ini mengangkat dolar AS ke level tertinggi terhadap euro di lebih dari tujuh bulan.

Harga emas telah tertekan ekspektasi bahwa Fed akan menaikkan suku  bunga untuk pertama kalinya dalam hampir satu dekade bulan ini. Selain itu dikabarkan pula jika Bank Sentral Eropa kemungkinan akan melonggarkan kebijakannya lebih lanjut pada pertemuan Kamis.
"Janet Yellen menilai perekonomian terus tumbuh pada kecepatan yang moderat, tapi bukti dari Beige Book menunjukkan tren sedikit lebih membaik," kata Andrew Grantham, Ekonom Senior dan Direktur CIBC Economics dalam catatannya.
Laporan tentang payrolls yang dilansir Jumat ini juga sangat penting yang akan ikut mempengaruhi harga emas.
Harga emas saat ini telah tertekan data yang menunjukkan pengusaha swasta AS menambahkan pekerjaan lebih besar dari harapan sebesar 217 ribu pada bulan November.
"Pada dasarnya ECB dan nonfarm payrolls Jumat terlihat cukup negatif untuk logam mulia, mengingat kemungkinan penguatan lebih lanjut dari dolar dan potensi pelonggaran kuantitatif di zona euro, dan selanjutnya pertumbuhan pekerjaan AS. Tapi seperti biasa, berharga bisa melompat lebih tinggi jika harapan mereka kecewa," kata Analis Mitsubishi Jonathan Butler.
Sementara harga perak turun 1,1 persen menjadi US$ 14,04 per ounce. Kemudian platinum turun 0,8 persen pada posisi US$ 831,74 per ounce dan paladium turun 1,9 persen menjadi US$ 528,15 per ounce.(Nrm/Igw)



0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Chart

DISCLAIMER
Semua dapat mengakses seluruh konten di Blog ini hanya untuk Edukasi dan Informasi semata. Jika anda merasa Blog ini bermanfaat, silahkan komentar. Semua Informasi yang terdapat dalam Blog kami ini, diusahakan menyajikan berita-berita terbaik dari berbagai sumber baik Nasional maupun Internasional, namun kami tidak menjamin keakuratannya. Kami tidak bertanggung jawab terhadap semua kerugian tidak langsung yang dialami pembaca akibat menggunakan informasi dari Blog ini. Kami berhak menyunting dan mengatur isi dari pembaca agar tidak merugikan orang lain karena Blog ini mengutamakan kedewasaan dalam beropini/berpendapat tanpa mewakili kelompok atau golongan apapun.
Copyright © 2013 PT. Rifan Financindo Berjangka Semarang.