KAMIS , 30 Juli 14 : XUL10 / F : | OPEN : 1,299.10 | HIGH : 1,303.70 | LOW : 1,291.60 | CLOSE : 1,295.95 |

6 Hewan Paling Berbisa yang Mungkin Anda Temukan Saat Traveling

Share this history on :
foto: themysteriousworld.com
Rifan Financindo Berjangka - Traveling menjelajahi gunung, hutan hujan tropis, dan taman laut menjadi kegemaran banyak orang saat ini. Namun demikian, diperlukan persiapan khusus sebelum memutuskan untuk melakukan aktivitas tersebut. Pasalnya ada banyak kemungkinan masalah yang akan Anda hadapi saat berada di hutan alami atau taman laut, salah satunya datang dari binatang berbisa.

Dilansir dari themysteriousworld, Selasa (8/12/2015), berikut 6 binatang paling berbisa yang bisa saja Anda temui saat traveling berpetualang ke dalam hutan atau saat menceburkan diri ke laut lepas.

Ikan Buntal

Ikan Buntal atau yang dikenal dengan nama Puffer Fish merupakan hewan vertebrata paling beracun kedua di dunia. Mereka mudah ditemukan di lautan tropis di seluruh dunia. Ikan buntal memiliki racun yang bisa membunuh manusia. Jarum yang ada pada tubuhnya mengandung racun berbahaya yang bernama tetrodotoxin. Menurut beberapa ahli, racun ikan buntal lebih berbahaya 1.200 kali daripada sianida. Meski demikian, di Jepang ikan ini menjadi bahan baku hidangan spesial pesisir yang dikenal dengan nama “Fugu”.

Dart Frog

Meski memiliki tubuh yang berwarna indah, Dart Frog dikenal sebagai hewan vertebrata yang sangat beracun. Memiliki habitat di hutan hutan di Amerika Tengah dan Selatan, satu ekor Dart Forg bisa membunuh hingga 10 orang dewasa. Dart Frog memiliki racun paling berbahaya yang dinamakan batrachotoxin.

Brazilian Wandering Spider

Guinnes Book Record mencatat Brazilian Wandering Spider sebagai laba-laba paling berbahaya di dunia. Gigitan mereka bisa menyebabkan kematian pada manusia dalam waktu singkat. Laba-laba ini mudah ditemukan di tempat-tempat keramaian di Brazil dan Amazon, dan gigitannya bisa menyebabkan kehilangan kontrol otot dan peradangan, hingga menyebabkan kematian. Namun demikian, penawar racun ini telah tersedia di Brazil.

Death Stalker Scorpion

Dari namannya kita sudah bisa mengira seberapa bahayanya hewan ini. Death Stalker Scorpion memiliki racun paling mematikan dibanding dengan spesies kalajengking lainnya. Kalajengking jenis ini merupakan serangga paling agresif yang banyak ditemukan di padang pasir, timur tengah, dan afrika utara. Memiliki racun yang dinamakan dengan neotrotoxin, apabila tergigit kalajengking ini dan menunda pengobatan akan menyebabkan masalah yang parah dan bahkan bisa menimbulkan kematian.

Stone Fish

Stone Fish yang sangat berbahaya banyak ditemukan di perairan tropis laut Indo-Pasifik. Mereka mengintai di balik lumpur atau pasir di dalam laut, oleh karenanya mereka sulit dikenali. Stone Fish memiliki 13 duri di punggungnya yang tajam. Mereka juga menyengat dengan sangat cepat. Sengatan dari stone fish bisa menyebabkan rasa sakit yang sangat hebat, yang kemudian menyebabkan bengkak, kelemahan otot, yang memungkinkan seseorang mengalami kelumpuhan sementara. Dan kemungkinan kematian akan terjadi saat tidak ada pengobatan yang tepat.

Box Jellyfish

Box Jellyfish adalah makhluk paling berbisa yang dikenal manusia. Binatang laut ini banyak ditemukan di wilayah Indo-Pasifik. Tercatat ada serangan Box Jellyfish yang fatal pada manusia tiap tahunnya. Binatang ini dikenal memiliki 15 tentakel pada tiap sisi tubuhnya. Tentakel ini bisa mencapai panjang hingga 10 kaki. Tentakel inilah yang memiliki ribuan sel penyengat. Sengatan Box Jellyfish akan mempengaruhi sistem saraf dan jantung. Para korban manusia yang tersengat lebih banyak yang meninggal sebelum dirinya sampai ke bibir pantai.


 

 

 


0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Chart

DISCLAIMER
Semua dapat mengakses seluruh konten di Blog ini hanya untuk Edukasi dan Informasi semata. Jika anda merasa Blog ini bermanfaat, silahkan komentar. Semua Informasi yang terdapat dalam Blog kami ini, diusahakan menyajikan berita-berita terbaik dari berbagai sumber baik Nasional maupun Internasional, namun kami tidak menjamin keakuratannya. Kami tidak bertanggung jawab terhadap semua kerugian tidak langsung yang dialami pembaca akibat menggunakan informasi dari Blog ini. Kami berhak menyunting dan mengatur isi dari pembaca agar tidak merugikan orang lain karena Blog ini mengutamakan kedewasaan dalam beropini/berpendapat tanpa mewakili kelompok atau golongan apapun.
Copyright © 2013 PT. Rifan Financindo Berjangka Semarang.